Pages

Wednesday, September 9, 2009

Obrolan singkat enggak penting menjadi penting di bulan puasa ini.

Hari ini...
Hari terakhir midtest yang melelahkan itu.
hari terakhir dengan 3 pelajaran maut.
Ekonomi akuntansi, TIK, dan Bahasa Inggris.
Yang kelihatan susah cuma satu ya? Eko akun doang.
Tapi buat aku, TIK itu susah. Karena gue enggak ngerti komputer dengan teori. Hmmm.
Tapi gue bersyukur, artinya gue enggak mesti belajar pas sahur sampe ngantuk-ngantuk. haha.
Kan sudah bebaaaas!
Dan rencananya sepulang sekolah nanti mau ke pim buat ketemu Mia dan Ditha, soalnya mau ke GagasMedia di Jagakarsa.
Tapi terhalang pulang cepat dan berangkat lebih awal, dikarenakan hanya satu hal.
PAK SOLEH KARTA.
Guru ciamik bidang studi geografi entertaintmen.
Masih muda, ganteng, doyang nyanyi, selera humor tinggi, baik.
Tapi... Pecinta dangdut sejati + jail + moody = unpredictable.
Seharusnya yang pulang jam 11an itu, eh malah pulang jam satu kuraaang. Aaarrggghhh!
telat sudah nyampe pim jam setengah 3.
perjalanan ke rumah satu jam, siap-siap ganti baju bebenah tampang setengah jam paling cepet, jalan ke pim satu jam. Nyampe jam berapa gueee?

Walhasil jam 3 baru sampe, dengan rekor, cuma siap2 ganti baju dan lain-lain dalam 7 menit. Unbelieveable.
langsung nyantronin Mia di gramed, sayang Ditha dikerangkeng di rumah jadi enggak ikutan deh.
Pas keluar pim 1 mau nyari taksi di halte, kan melewati jalan blok batu di trotoar. Tiba-tiba aja sendal gue nyangkut.
Gue kira batunya bolong dan keangkat, eh enggak taunya sendal gue mangap. Sendal fladeo gold. huhuhu.
Sedih banget!
Akhirnya di taksi, dengan bermodal dua biji karet jepang, sendal gue bertahan sampe rumah malah. jagoan! hahaha.

Langsung menuju Gagas. Sampai-sampai langsung ngurusin duit. Duit apa? ADA DEH!
Abis itu, ngomongin magic box sebentar, terus main ke redaksi Bukune. *Raditya Dika salah satu redaksi di bukune*.
Main sama Om Rizal *fyi lagi : gue suka diskriminasi manggil cowok yang lebih tua dengan sebutan om padahal dia masi muda.* yang juga salah satu teman Bang radit -gue udah kenal sama raditya dika, karena dia salah satu guru di CCW2008- dari SMA dan sampe sekarang satu kantor. sebelahan lagi duduknya.
Dan gue sempet ngeliat, ngintip sih tepatnya Bang Radit update twitter. Penting abis ciiiing!

Sempet juga sedikit terlibat obrolan seru sama Kak Windy Ariestanty. Penulis buku Shit Happens yang juga Editor in chief di gagas.
Pas hinggap di kubikel depan tangga itu, gue menatap dua kaleng minuman.
Ketty (K) : Enggak puasa ya kak?
Kak Windy (W) : Enggak.
K : Lagi dapet?
W : Enggak, emang enggak puasa aja.
K : ooh, emang kakak kristen ya?
W : gue enggak punya agama.
K : Atheis atau Agnostik?
W : gue percaya Tuhan kok, tapi gue enggak punya agama.
K : Agnostik dong berarti?
W : Enggak usah pake istilah-istilah begitu lah dalam hidup.
K : Terus di KTP tulisannya apa?
W : Kosong.
K : Emang bisa?
W : Enggak sih. hehe
K : Terus isinya apa?
W : tergantung mood gue saat itu.
K : Jadi tiap 5 tahun ganti gitu?
W : Tergantung gue mau nya apa. hahaha.
K : Hahahaha.

gila!
Tapi ini bukan suatu hal yang aneh kok.
temen gue juga ada yang hampir serupa.
Entah kenapa gue jadi tersentuh, mungkinkah karena bulan puasa?

Bagi gue agama itu penting.
Karena itu adalah pegangan dalam berselancar.
Seenggaknya, lo punya 'rumah' buat kembali suatu saat nanti, kalau enggak sekarang.

Jadi inget soal temen gue. Panggil aja Adi*, dia baru-baru ini bilang ke gue kalau dia islam tapi enggak puasa, karena dari TK sampe SMA -sekarang- dia sekolah di sekolah katolik. Tapi dia islam, dan dia baru berniat mau belajar agama karena ada beberapa temennya juga yang pingin tahu agama yang dianut Adi. gue prihatin.

Enggak cuma itu, gue juga punya temen yang agnostik. (senyum iblis sambil nyodorin yupi)
Dia percaya Tuhan, tapi enggak peduli sama agama, dia islam tapi cuma dimulut. hmm dihati, siapa yg tahu?
Dia sering membatalkan puasa cuma dengans atu alasan, "males."
gue pengen banget juga kayak gitu, bebas.
tapi sayang, gue udah terlalu janji sama diri gue sendiri, bahwa setelah gue berusia 17 tahun, gue akan lebih baik dalam urusan jasmani dan rohani.

Sebenarnya, mereka salah enggak sih begitu?
Kalau menurut gue jelas enggak salah.
Siapa yg bakal gue salahin? Orang tuanya.
tapi, ya sudahlah.
Mestinya mereka di bina, sehingga mereka tahu apa keyakinan mereka. ya Allah, aku mau mereka memilih salahsatu agama dan serius. yuuuk! 

Pulang dari Gagas Media, naik angkot M.20 dulu sampe Trakindo, terus naik taksi ke pim.
Langsung nyetopin taksi biru gelap yang lewat.
Di sambut candaan lucu si pengemudi taksi.
Suaranya bisa berubah jadi suara anak kecil, bisa jadi orang dewasa lagi.
pas sudah menjelang magrib, sekitar 8 menit sebelum magrib deh.
beliau, yang bernama Pak Slamet Abdul Wahid itu ngajakin dan nuntun kita buat dzikir.
Alhamdulillah, dapet pengemudi yang baik.
Di hibur, di ajak dzikir, di nasihatin dikit.
We love Pak Slamet.
What a lucky i am!

Di pim, perut laper, eh foodcourt penuh, restoran penuh.
Untungnya KFC pim 1 enggak rame.
Makanlah, sampe begah ini perut.
Abis itu muter muter dari satu toko baju ke toko baju lainnya.
niatnya sih nyari kado buat mamaku yang hari ini ulang tahun.
Happy birthday my lovely mother, mmuuuuaaaahhhh!
Dari yellowline, kamiseta, mooshe, zara, giordano, marks n spencer, orange, n.Y.l.a, VNC (ini kan sepatu?).
Akhirnya berhasil memboyong satu blouse ungu yang main dan lucu buat nyokap.
Serta tanpa sadar, gue dan Mia membeli t-shirt lucu yang kembar, cuma beda warna. hahaha.

Selesai sudah pencarian.
tapi sayang, niat mau makan yogurt jadi batal, keasikan belanja. hahaha.
*padahal cuma beli 2 potong baju*
Dan pulang lah gue, ke rumah Mia dulu sambil nunggu nyokap jemput gue.
Naik lah bajaj dari pim2.
berhubung rumah mia itu di blok A, deket banget dari pim.
Pas di lampu merah, bajaj berhenti, mesinnya mati.
pas lampu ijo, mesin di nyalain, dan pas di gas, loncat ngendet ke depan beberapa kali. terus mati. begitu terus ampe 2 menit.
Aduh malu-maluin deh nih bajaj. ahhaha.

Aaaah, pegelnya kaki ini abis nge-pim seharian.
Ckckckck. kesannya gue cewek mall banget ya? Soalnya hampir tiap minggu ngemall, dan paling sering adalah pim dan GI. hahah.
Besok, masih harus sekolah. Tapi cuma bimbingan ramadhan, yang sayangnya enggak bisa madol dikarenakan di ancam nilai agamanya kebakaran semua. Hueeeeks.
Dasar guru negeri, gitu yaaa! makin gaji buta, hahaha.
yasudah, aku ngantuk, tidur aaaah.
Bye.

No comments:

Post a Comment