Pages

Wednesday, September 2, 2009

Midtest + Gempa mewarnai Ramadhan = makaaan! *lho?*

Assalammualaikum Wr.Wb.
selamat sore semuanya!
(terdengar alim? tidak, tidak, tidak! setannya belum bertobat, hanya batinnya sudah! *enggak jelas!*)

Hari ini hari pertama mid test di sekolah gue, SMA 65 Jakarta Barat tercinta yang sangat luaaas! (kecil bin sempit.red)
Gue, untuk pertama kalinya menjabat sebagai kelas 12 atau senior paling tinggi di sekolah melaksanakan ujian sekolah.
Dan sekarang bulan puasa.
Sayangnya gue enggak puasa. Bukan karena gue non-is, tapi karena gue lagi dapet! hueks.
Pelajaran hari ini Geografi, Agama, dan Bahasa Jepang.
Sialnya, gue belum belajara, karena semalem ketiduran. Udah ketebak dong apa yang bakal terjadi disekolah?
Yah walhasil, karena terbangun setelah hibernasi 6 jam (sumpah ini adalah tidur gue yang panjang, biasanya cuma 3 jam doang!) gue ngebut ngebaca materi agama 4 bab sekaligus dalam satu tarikan nafas.
Plus ngafalin, memahami, dan menikmati geografi.
Dan shit! mau mampus rasanya ngafalin surat-surat dalam sekali baca dengan waktu cuma satu jam. SATU JAM saudara saudara.
Ya baiklah, jam sudah menunjukkan pukul 06.15 yang artinya gue terlambat (lagi).
Pasalnya jarak dari rumah ke sekolah itu 40 menit, dan masuk 06.30. Ya ya ya, gue ratu telat.
Rumah jauh bukan alasan, tapi males bangun! haha.

Sialnya lagi, pagi-pagi jakarta-tanggerang sudah di guyur hujan. Baru juga beberapa ratus meter keluar rumah, eh kaos kaki putih mentereng cling cling nyebelin sudah berubah menjadi kain pel bekas muntah, alias kotor kecipratan. (ya, saya tau ini terlalu lebay, tapi nyebelin!!)
Dan gue nitanya pulang sekolah nanti mau ke kantor nyokap buat ngurus ATm gue. alaaah.
Maklum, baru mengantongi KTp dan langsung ngurus penghuni-penghuni baru dompet gue. Ya ya ya.

Sampe sekolah pukul 06.50 dan ternyataaaa belum bel. Masuknya jam setengah 8. SIAL!
Tapi baguslah gue jadi bisa diskusi dan gossip sebentar.
Ooops, yang puasa adalah musibah, tapi gue enggak puasa. HAHAHA *tanduk iblis merah*
Pas bel berkerincing nyaring, yang kebetulan juga speakernya diatas ruang ujian gue, gue langsung menepuk pundak temen-temen gue seraya berkata, "kita kerja sama ya." sambil senyum lebar.

Gue sudah siap! Siap banget menghadapi ujian ini.
Masuklah seseorang berkerudung biru dengan senyum tapi mendapat sambutan panik dari seisi kelas, BU DINA! (guru muda pelajaran TIK yang susah banget buat nyonteknya. huh -__-)
Lalu muncul lagi seseorang, diidentifikasi cowok, berkemeja, dan berkaca mata, Pak Sigit.
Eits, yang ini enggak sedahsyat bu Dina, malah belum pernah ngawas di 65 sebelumnya.
Pasalnya, Pak Sigit ini salah satu guru ppl dari UNJ. --katanya begitu--
Jadi mereka, mahasiswa tingkat akhir (kayaknya) di UNJ pendidikan guru, mata pelajaran geografi.
Dan beberapa temen gue senyam-senyum najis.
Maksudnya bukan pada ganjen atau kecentilan, tapi...
Ada satu sebab yang masih rahasia. HAHAHAHA.

Gue membaca dan mengerjakan soal dengan serius, 15 menit kemudian, rambut mulai acak-acakan perkara digaruk tapi enggak gatel, dan setelah lebih 30 menit kayaknya, si pak Sigit yang kebetulan duduk depan gue *FYI gue duduk depan meja guru* nanya, "soalnya susah ga?" gue menjawab dengan yakin, "enggak sih pak" tapi tampangnya gue serius masam kusut. Apakah ini soal susah? Enggak, cuma pegel nganalisisnya. hueeeks.
Enggak lama Bu dina keluar, tinggal pak sigit deh. Nah ini kesempatan emas. Kesempatan EMAS! yeah.
Baru sebentar keadaan mendukung, eh ada yang masuk lagi, tapi bukan Bu Dina, melainkan Sensei Renny.
Guru muda gaul yang asik.
So, sambil bercanda-canda deh.
Robin buncit yang duduk belakang gue jadi sasarannya, perkara facebook, status relationshipnya balik lagi sama irishooong. haha.

Pas pelajaran kedua, agama. yang agama kristen ujiannya di lab kimia, dan yang islam tetap diruangan.
Masuklah bu Berliana dan Mam Marsipah yang ngawas.
Gue udah ngejelasin waktu ditanya kenapa banyak bangku yang kosong, mati bu! Ya enggaklah,. Tapi tuh gurur ternyata masih enggak nyambung, Mam marsipah khususnya.
Kenapa? Dimeja gue kertas lembar jawaban komputer udah nangkring, tapi soalnya belum. Sedangkan temen-temen gue udah.
"Bu saya belum dapet lembar soalnya." gue nyoba ngingetin.
"Iya saya tahu." jawab Mam Marsipah.
Tapi setelah beberapa menit, enggak juga dikasih soalnya. Gue nanyain lagi.
"Bu Ber, kok soal agama kristen enggak ada ya?" bisiknya yang sayang sekali gue denger.
"Saya ISLAM bu!" sahut gue agak jutek. Buseeet.
Ini udah kedua kalinya ya guru ngira gue kristen.
Cuma yang pertama kali itu waktu gue kelas 10, kelas 1, dan itu bukan pelajaran agama.
Nah ini? Udah bulan puasa, pelajaran agama, di diskriminasi pula! huaaaaaah.
Sabaaaar ket sabaaar.

Pulang sekolah, gue naik busway sampe taman anggrek dan meluncur kerumah nenekku tercinta.
Hari ini sembahyang akong. heeem, ini budaya tionghoa kali ya.
Nenek gue Buddha dan chinese abis, semua kehidupannya pun itung2an tanggal cina. gue enggak ngerti.
gue masuk, dan langsung disodorin hio 3 batang lalu sembahyang. Cuma gue goyang-goyangin aja sih.
terus makaaan!
Nenek gue itu vegetarian. Jadi udang saus tiram, roti gorng daging, semuanya boongan. Bukan hewan beneran, tapiiii rasanya beeeeh dahsyat!

Kenyang sudah.
Gue nemenin nyokap balik kekantornya di bilangan Cideng Jakarta Barat.
Sebenernya gue mau ngurus ATM sih. Dan BCA-nya di sebrang kantor nyokap gue haha.
Mangkal lah gue di BCA.
Abis tanda tangan ini itu, jadilah kartu ATM gue plus kartu flazz gue.
gue belum selesai, masih nunggu nyokap nyetor.
Ditengah obrolan ngalor ngidul enggak jelas sama petugas bank yang disinyalir bernama tante Lyli,-oke, cuma gue nasabah yang manggilnya tante- tiba-tiba pegawai lainnya muncul manggil satpam, dan ngomongin maslah orang-orang mencurigakan.
Gue panik, sambil berintrik, alaaah, sambil mikir menebak-nebak. Kenapa orang-orang itu?
pencurikah? eh denger-denger penjudi yang suka narik tunai dengan jumlah banyak yang keliatannya ngerepotin. Huh.
Gara-gara itu juga, nyokap lama banget nyetor tunainya. hueeeks.

Semuanya beres!
Balik lah gue ke kantor nyokap.
Baru juga duduk sambil update status facebook dan twitter, tiba-tiba goyang-goyang.
Goyangannya makin lama makin cihuy, sampe mau muntah, pusing. GEMPA kawan!
GEMPA!
gue ngibrit keluar sambil istigfar (cerita lama, kalo deket2 mati inget Allah*
semua orang juga pada keluar.
gue antara excited dan takut.
Masalahnya gue ga pernah ngerasain gempa, eeeh pernah deh, tapi duluuu banget!
Norak ya gue? haha.
Yang bikin panik, orang kantor sebelah teriak-teriak kenbceng histeris panik.
Gue yang emang gampang etrtular mood orang jadi ikutan gusar. Mau nangis tapi kok gengsi yaa? hahaha.
Untungnya gempanya usai.

Daaaan, semua status di facebook, twitter, dan plurk berubah jadi tentang GEMPA. huaaah. latah! gue juga tapi.
Sampai akhirnya gue berhasil kudeta komputer nyokap ini, semua yang nyapa di facebook chat cuma satu pertanyaannya, "ket ngerasa gempa ga?" haha. Templates.
Salah satunya pak sigit juga nanyain soal gempa. haha. terus jadi bergosip deh sama gurur itu. *ampuuun pak!*

Sekarang gue masih takut banget! Semoga gempa yang mencapai 7.3 SR di 142 bujur Barat Daya Tasikmalaya berpotensi menimbulkan tsunami.
Gue takuuut kalau tsunami nyampe rumah gue, gue mau kemana lagi, rumah gue kan langganan banjir, itu udah nyiksa! hiks.
Tapiiii, lagi lagi tapiii, katanya pak sigit yang juga guru geografi ituuuh, "itu kan di tasikamalaya, pasti pantai selatan lah. enggak nyampe." hahaha ketauan deh gue anak IPS yang bego soal peta. ckckckckckck.
Jago speak aja deh!


Heeeem, besok Matematika, penjaskes, dan Wirausaha.
Semoga gue berhasil. Berhasil ngebet jawaban. hahahahaha.
Okay, gue mesti belajar sekarang, sebelum bu Dwi Haryati guru matematika yang super killer bin ganas ngancem gue kalo nilainya jelek.
Daaaaaagh.

No comments:

Post a Comment