Pages

Friday, September 18, 2009

Antara jiper dan seru shooting di sekolah yang isinya cowok semua, secara gue cewek! halaaah.

yuhuuu mbah keket berketek kembali lagiiiii tengah malah ini :) hi hi hi hi *ketawa kunti terputus-putus, cekukan bos*
Deng deng deng deredeng deng..
Gue akan bercerita sedikit..... saja! Tentang pengalaman menarik bin di tarik-tarik sampe burik.
Yang gue alamin pada tanggal 16 september 2009. (agak telat posting sih, tapi tak ape lah yaw)
Tentang hidup dan mati.
Tentang cowok dan mangsa. *halaaaah apasih!*

Begini ceritanya... (dengan nada caroline zahrie di kismis-kisahkisah mimisan-)
Pada hari rabu kuturut tidur pagi... jeng jeng. *mencoba mengganti lirik lagu pada hari minggu dengan gagal*
Jadi, masih menyambung soal film dokumenter gue yg tentang violance against woman untuk the body shop Indonesia.
Gue pergi melanjutkan shooting, ke salah satu sekolah swasta homogen yang masih masuk, lagi uts malah. *parah deh sekolahnya!*
Yup yup yup. sekolah yg isinya berambut panjang tapi enggak bisa hamil. *heh? maksud loooh?*
PANGUDI LUHUR. jeng jeng jeng.
Entah mengapa sekolah ini kalo disebut namanya depan anak-anak SMA cewek di jakarta, langsung menimbulkan ekspresi-ekspresi najong gimanaaaaaa gitu! (termasuk gue, Mia, dan DItha)
Yeah! Mungkin karena mereka isinya cowok, slengean, rambut gondrong, dan dan (katanya) keren.
Tapi gue peringatin, mending enggak usah mengagungkan mereka banget, apalagi dengan sok sok an dateng sendirian ke area PL *khusus buat cewe*.
Kenapaaa??? Simaklah cerita gue berikut!


Ditengah kepanikan gue, Mia, dan Ditha soal jam pulangnya anak PL yg lagi uts, kita sibuk nempelin materai di surat pernyataan narasumber.
Sempet juga di bikin geger sama si supir taksi yang suwiiiir dableknya, masa enggak tau daerahnya. Untung kita enggak buta2 amat!
Sampailah pada jalan Brawijaya 4, deket kemang itu lohhh!
Diam untuk beberapa detik.
Lalu dengan PEDE-nya, turun dari taksi.
Berdiri di sudut jalan, yang langsung mendapat tatapan tajam dan berjuta tandatanya.
"Ih ijo ijo siang-siang, 3 cewe, ngapain coba?" mungkin itu yang ada dibayangan para pejantan berbaju kotak-kotak dan celana hitam itu.
Masih mematung. Hingga beberapa saat.
Dan akhirnya gue, Mia, Ditha, beraniin diri untuk maju sambil gandengan.
Belum banyak langkah, mungkin baru 4 langkah, ada anak kelas satu yang kriting dengan tampang suram nyamperin.
Si anak kelas satu bertampang suram (saksbs) : "Maaf mbak, mau ngapain ya?" HEEEEH? Mbak kata lo???! ENGGAK TERIMA GUE! emang gue mbak lo apa?
Gue (K) : "Kita dari the body shop documentary film, mau wawancara anak2 disini."
Saksbs : "Oh tunggu bentar yaa."
Karena disuruh nunggu, gue bertiga memilih kembali kesudut, dan enggak ada yang liat ke arah dua sisi tongkrongan anak-anak PL itu.
Mati gue mati gue!
Banyak banget suara-suara mistis yang nyata.
Sumpaaaaaah! Nyebelin abis.
Bikin gue jiper.
Dan si saksbs itu enggak balik-balik, sial!


Gue bertiga masih nunggu.
Sampe akhirnya ada suara-suara mistis gaib bin sumbang yang makin nusuk jantung.
"Udah grepe-grepe aja semuanya." weeeeeh mas, lo kira milik umum kali yeeee!
Siapa tuh yang ngomong??!! Pengen gue gampar. (emang berani lo ket?)
Seketika itu juga gue bertiga mundur pelan pelan, sedikit kearah jalan lain.
Langsung buru-buru buka fb, dan nyambangin profil temen gue yang kelas 3 di PL, Tyo.
Di telfonin enggak diangkat. Sampe akhirnya ngangkat juga dia.
Parahnya, dia udah di jalan pulang. Udah sampe gatot subroto. Meeeeen, jauh aja!
Setelah berkelabat kelebet silat lidah, akhirnya Tyo setuju buat balik lagi ke PL, sekolah mencekam itu. *buat gueee saat itu!*
Pas lagi on the phone sama Tyo, tiba-tiba ada anak berrambut kriting berwajah suram lagi dengan kotak-kotak PLnya nyamperin gue bertiga. Sebut saja dia mawar.
Mawar : Hai cewek, anak mana? Mau ngapain?
Gue : *ngomong ke telfon* Yo, ada ade kelas lo nih yang nyamperin gue ngomong.. bla bla..
Dan si Mawar nunduk aja gituh, sambil mengendap-endap melangkah mundur. Weeeh dahsyat amat!
Tuh anak sempet mau maju lagi, tapi begitu gue liat sekilas dia mundur lagi. Bahahaha.



Sambil nunggu, gue Mia Ditha, buat video singkat, ck. Parah.
Tik tik tik, gerimis pulaaa.
Untung ada yg turun dari ojek, menyandang tas ransel hitam, dan berkemeja kotak-kotak hijau bercelana hitam. TYO! yieeeeeey.
Sekarang gue tau! Ternyata Tyo itu cukup di takutin di PL. (You know lah yaa, PL gitu, senioritasnya pol-polaaaan gila)
Tadinya gue udah mau nangis, inget lagi puasa enggak jadi deh. Untung ada TYO.
Didampingin Tyo, semua jadi mudah.
yang kelas 3 jadi lebih sopan (omongannya) dan lebih manis keliatannya. hahahaha.
Yang kelas satu makin bebas gue nistai dengan binal. Eits, maksudnya gue caci.
bener aja loooh, si anak kelas satu dengan lantang gue bilang bertampang depresi dan suraaam. hehe. ckck.


Kita akan masuk ke adegan favorit gueeee!
Pas lagi sibuk nyari orang buat di wawancara, tiba-tiba aja gitu seluruh anak kelas satu yang ada disitu maju dan baris depan gue Mia dan Ditha. Jadi berasa artis *kedap kedip ala betty boop* hueeeeks cuiiih!
Weets dahsyat banget kan! Mereka disuruh seniornya, it means kelas 3 yang nongkrong disisi kanan gue.
Parah!
Gue serem juga tapi. Kaya tiba-tiba di kerubungin zombie!
Dan dari situ gue kaya asal nunjuk aja gitu orang-orang yang bakal diwawancara. Weeew. Berasa superior gimana gitu.. ehh berasa ratuuu sejagad kunti deh!
Ini salah satu korban kelas satu yang bertampang suram,. Masih aja ketakutaan ye. Ck parah ------>



Dan shootingpun dimulai. Pas lagi nyamperin spot buat nge-take videonya, tiba-tiba jeblos aja gitu gueee! Anjriiiiiit. Malu abis. Untung enggak disorakin. ahahaha.
Ada lubang dan gue enggak liat, tiba-tiba kaki kanan gue sudah terperangkap didalamnya. SIAL!
Stay cool.
Shootingpun dimulai. Disamping mobil proton abu-abu, kalo enggak salah punya si bima. (seinget gue namanya itu)
Dan salah satu manusia berbaju ungu, kerjaannya mondar mandiiiiir aja. Nanda namanya.
Dia di tawarin enggak mau. Alasannya jerawat lah, mau pulang lah, aneh.
Tapi sepertinya, berdasarkan asas kesotoy-an gue, dia sebenernya mau tapi malu-malu anjing. haha.
Dari si Lowis, yang tampangnya chinese. Lalu ke Eto yang agak pemalu, kayaknya. terus Tyo, sambil ngedeprok duduk di trotoar.
terus lima orang anak kelas satu hasil eksekusi biadab tadi. Huh.


Semua berjalan lancar karena bantuan dari Bramantyo Adiiii, thank you to the max.
*sssst, roman-romannya, ada yang cinlok nih! My lil sista and our hero. bhahaha.Enggak tau yaa, ini sih feeling pas lagi shooting tiba-tiba aja ada suaraik banget ya kan??*
gossip close! semilir gimana yang ngebisikin gue gitu. CHahaha. Beneran oke loh mereka. Secara si Tyo ba


Abis dari situ kita ke Blok M Plaza.
Niatnya, gue nyari red flat shoes, dan ditha nyari shorty pants. Tapiiii enggak ada satupun yang dapet.
yang ada kita bertiga malah beli kaos dengan gambar samaan, yaitu kamera. aahaha.
Itu pun dengan keributan sebentar!
Masalahnya kita mau beli dengan warna sama semua atau beda semua.
Warna pas nih ada tiga. Grey, pink, and blue.
Menurut gue sihh, yang biru sebenernya bagus. Tapi entah kenapa dua cecilik itu rebutan pengen pink.
Sampe akhirnya suit, dan tetep enggak ngaruh, mereka tetap rebutan.
Sampe mbak-mbaknya rela berkorban nyariin lagi, tapi enggak ada.
Daaaaan Ditha ngalah. haha. Dia ngambil yang warna biru.
Wuhuuu.


Setelah sore menjelang.
mia dan Ditha mesti ngejar transBSD dan gue mesti ke Harmoni nunggu nyokap jemput.
Mau jengukin nenekku tersayaaaang.
tau enggak, dari Blok M ke Ratu Plaza yang sebenrnya tinggal lurus doang dan 5 menit sampe, ngebuat gue bertiga ngeluarin ongkos taksi 20ribu! Parah.
Macetnyaaaa ampun-ampunan.
huh, dan kerjaan gue cuma twitteran.
yup i love twitter so much!


Gue naik busway dan turun di Harmoni.
Pas sampe di Harmoni, gue duduk bentar di halte sambil nunggu nyokap.
Di halte bus bukan trans jakarta loh, jadi gue di halte bus menghadap halte trans jakarta.
Sumpriiiit padet abis. bener-bener penuh!
Kaya toples berbentuk balok isinya permen macem-macem.
Dan saking berdesak desakannya mereka, setiap armada bus trans jakarta yang lewat selalu di sorakin "Wooooooo" gitu. Berkali-kali.
Sampe akhirnya nyokap gue dateng.
Bye toples busway. (nama yang buruk)


Gue langsung hinggap dirumah tanteku yang cuma beda beberapa gang sama rumah nenekku.
Gue mau melihat Jojo, alias Jonathan Halim.
Maklum, waktu di RS enggak bisa megang, kehalang kaca.
Dan dirumah tanteku bisa gue toel-toel pipinya. huhu. Mukanya cetakan om gue banget!
EEEEh ada acon juga, Jason Gabriel. Sepupu cowok yang bandel tapi manja banget sama gue.
Waaah happy family banget!



Hikmah puasa hari itu adalaaaah : "bulan puasa emang bulan baik yaaa, buktinya selalu ada orang baik yang membantu dalam film gue ini. Dan juga selalu ada kecerian di setiap kisah yang pernah kelam. *buat bagian terakhir ini rahasia haha*" Alhamdulillah.

No comments:

Post a Comment